Abraão Santana memenangkan Main Event dengan cara yang menghancurkan

Abraão Santana memenangkan Main Event dengan cara yang menghancurkan

Kompetisi terbesar di grid JPT X berakhir dengan penampilan yang menghancurkan dari salah satu pemainnya. Main Event sebagian besar didominasi oleh Abraão Santana, pemimpin chip keseluruhan dari kualifikasi yang mengakhiri penampilannya dengan kemenangan yang menakjubkan di turnamen terbesar di grid JPT.

Satu detail adalah bahwa kemenangan itu hampir tidak terjadi. Usai meraih gelar, Abraão mengungkap kecelakaan yang sangat rumit sebelum tiba di Villa Itaipava, tempat acara berlangsung. Abraão Santana datang dengan sepeda motor, tetapi bannya bocor di tikungan dan pemain hampir jatuh. Tapi dia pulih, menemukan cara untuk memperbaikinya, bertahan dan akhirnya diberi hadiah.

Setelah menakut-nakuti, Abraão tidak ingin tahu tentang medan besar 280 orang di Main Event, yang memiliki buy-in R$ 600, dan melewati mobil. Untuk kemenangan spektakuler, pemain pergi dengan hadiah R$ 21.520, sebuah nilai yang diselesaikan setelah kesepakatan dengan 3 tangan kuat yang ia lewati. Dan penaklukan itu datang pada waktu yang tepat.

BACA JUGA: JPT: Carlos Moreira Selesaikan Pesta Bersama Vania Leite dan Raih Gelar Kedua Pasangan Ini Dengan Kemenangan di Joker’s KO

“Ini banyak kebahagiaan. Terutama sekarang setelah periode yang saya telah menderita dengan dek, minum ketukan buruk, tanpa bisa sampai di sana. Saya datang untuk mengambil gambar dan itu berhasil”, kata sang pemain. Dia mengawali Hari Terakhir dengan memimpin dan berhasil bertahan dengan baik, tetapi pada saat pembentukan FT, dia bukan yang terdepan, meskipun dia baik dalam chip.

Sudah di meja final, beberapa nama yang sangat sering muncul dari JPT. “Ibaminha”, Marcelo Dutra, Raphael Vó dan Marcelo Gazela adalah beberapa dari mereka yang hadir. Yang terakhir, bahkan, yang mulai memimpin keputusan dan tetap seperti itu untuk sementara waktu, sampai Abraão Santana memulai pembantaian yang nyata.

Dalam hitungan menit, pemain menyingkirkan empat lawan, termasuk eliminasi ganda, dan mengurangi permainan menjadi lima peserta. Beberapa menit kemudian, dia sudah menyingkirkan dua lawan baru, termasuk Marcelo Dutra, salah satu yang paling sulit. Dengan cara ini, ia mencapai 3-tangan dengan lebih banyak chip daripada gabungan para pesaingnya.

Namun, ada bagian tersulit dari kompetisi itu. Raphael Vó mendapat beberapa ganda atas Abraão dan Marcelo Gazela juga mendapat chip. Ini memberikan keseimbangan tertentu pada permainan, yang berlangsung lama. Tapi kemudian bintang Abraham bersinar lagi dan pendingin full house-to-flush membuatnya menyingkirkan Raphael.

Raksasa dalam chip, dia mendapat tantangan baru melawan Gazela. Marcelo memberikan banyak pekerjaan, datang untuk berbalik dan bahkan bisa menang jika all-in A7 x QJ mendukungnya. Tetapi sekali lagi, hari itu adalah hari Abraham. Dia memenangkan tangan itu dengan menemukan satu set, menggandakan dan cukup banyak menutup kesepakatan. Hanya masalah waktu setelah itu bagi Abraão Santana untuk mendekritkan kemenangan dan secara mengesankan mengamankan trofi, menyingkirkan semua pemain.

Akhirnya, sang juara berbicara sedikit tentang strateginya dan juga tentang acara tersebut: “strategi saya adalah memanfaatkan chip dan mendorong meja. Mereka tahu permainan saya, tapi saya beruntung bisa melakukannya dengan benar dan berhasil. Saya sudah memiliki pengalaman dalam peregangan terakhir, saya menggunakannya dan berhasil. Saya sudah pernah ke beberapa JPT, saya memiliki sifat buruk di Búzios, dan kali ini saya menang. Saya akan kembali lagi di next event, mempertahankan gelar, karena JPT adalah event yang luar biasa, karena saya bisa membawa keluarga”, tutup pemain.

Lihat hadiah meja final:

1 – Abraão Santana – R$ 21,20
2 – Marcelo Gazela – BRL 18,000
3º – Raphael Vó – R$ 15.000
4 – Marcelo Dutra – BRL 9,950
5º – Willian Alves – R$7,800
6 – Giovani Bertolin – R$ 5,900
7 – Marcos Soares “Ibaminha” – R$ 4.340
8 – Antônio Anvil – BRL 3,180
9º – Wellington Costa – R$2,640

Author: Jacob Gonzalez