Acara Utama memiliki nama-nama penting seperti pemimpin chip

Acara Utama memiliki nama-nama penting seperti pemimpin chip

Paulo Gini telah menjadi salah satu pemain paling rajin di KSOP untuk waktu yang lama. Dia memiliki banyak koleksi trofi dan jarang melewatkan satu tahapan di sirkuit. Pada tahun 2022, musim tidak memiliki banyak kemenangan untuk paulista seperti yang terjadi pada tahun 2020, tetapi akhir tahun menyimpan cerita yang luar biasa: dia adalah juara besar dari Bounty Misteri di Rio de Janeiro.

Gini mengalahkan 184 entri dengan buy-in 2.500 BRL dan memenangkan hadiah spektakuler BRL 111.120 untuk pin. Kumpulan hadiah ini menjadi yang terbesar dalam karirnya hanya menghitung turnamen KSOP. Sang juara berbicara tentang musim yang penuh dengan peristiwa dan telah meraih kemenangan lagi untuk resumenya

“Ini adalah tahun yang sangat sibuk, saya banyak bermain, saya juga banyak bermain di luar sana, WSOP, EPT dan saya tidak memberikan banyak nilai pada turnamen internal. Saya pikir saya bahkan berada di peringkat kelima, tetapi saya tidak membantah”, katanya. “Mistery Bounty adalah modalitas baru dan saya memainkan yang pertama di Vegas yang kami miliki di Wynn dan kemudian menyebar dengan keren, semua orang melakukannya, ini adalah turnamen yang sangat keren dan memahkotainya dengan kemenangan itu sangat keren”, tambahnya .

BACA LEBIH BANYAK: Priscilla Bueno adalah juara KO Progresif KSOP RJ dan meraih gelar pertama secara langsung setelah intens 2022: “sangat bahagia”

Gini dicukur, rambut dan kumis. Selain mencapai meja final dan memenangkan turnamen, ia masih berhasil meraih hadiah tertinggi R$50.000. “Saya yakin saya akan mendapatkan dia. Saya mulai berlari dengan sangat baik, saya sangat percaya diri, semua lemparan menang. Saya katakan ‘karunia ini tidak akan lolos’”, kata nabi Gini.

Sang juara juga mengatakan bahwa dia suka bermain turnamen dengan hadiah. “Dinamikanya sangat berbeda untuk turnamen normal, jadi Anda harus membuka jangkauan panggilan. Saya bergaul dengan sangat baik. Saya selalu bermain, saya suka bermain turnamen bounty KO. Saya pikir saya memainkannya dengan baik, bahkan lebih baik daripada tanpa KO”.

“Turnamen ini menyenangkan. Saya berada di Prog, raksasa, saya pikir kedua dalam chip dan berlari ke 20 kiri pertama. Saya membuat panggilan yang sangat salah yang biasanya tidak saya lakukan. Saya masuk dengan tiga menit sebelum Misteri selesai dan di tangan pertama saya turun menjadi 3.000 chip. Kemudian saya menjalankan hidup saya, saya bersenang-senang hari ini”, tambahnya.

Tabel final turnamen diperdebatkan dengan baik dan semua orang ingin mempertahankan hadiah R$ 50.000 yang hanya keluar dengan tersingkirnya Marcelo Nakada yang berada di posisi kelima. The 3-handed sangat kompetitif dan masih ada hadiah R$25.000 (dua R$10.000 dan satu R$5.000). Gini, Marcel Heller dan Lucas Oliva membuat kesepakatan yang membagi jumlah ini dan kumpulan hadiah reguler, menyisakan 10% untuk sang juara.

Setelah Heller turun ke posisi ketiga, Paulo mengeluarkan teriakan juara all-in preflop AT melawan K5 di tangan pertama permainan head-up melawan Oliva. A pada kegagalan sudah meninggalkan pemain Cash Combate dengan sedikit peluang dan giliran mengkonfirmasi gelar Paulo.

Simak wawancaranya:

Lihat hadiah untuk finalis (hanya hadiah Gini yang berisi bounty):

1 – Paulo Gini – BRL 111.120

2 – Lucas Oliva – BRL 33.840

3 – Marcelo Heller – BRL 33.840

4 – Marco Aurélio “Sosis” – R$ 14.500

5 – Marcelo Nakada – R$11,3

6 – Diego Kamida – R$8,800

7 – Kaio Carvalho – R$6,900

8º – Ricardo Mota – R$ 5,500

9º – Christian Kruel – R$ 4.500

Author: Jacob Gonzalez