Benjamin Rolle mengutip lima kepribadian poker favorit

Benjamin Rolle mengutip lima kepribadian poker favorit

Jika saya mengatakan kecemasan adalah emosi positif, apakah Anda percaya? Emosi bersifat universal. Semua orang, dari manapun di dunia ini, tahu apa itu kebahagiaan, kesedihan, kemarahan, dan ketakutan, misalnya. Itu adalah ekspresi emosional dari situasi yang kita alami dalam kehidupan sehari-hari. Dengan itu, jika sesuatu yang baik terjadi pada kita atau kita menerima kabar baik, kita merasakan sukacita. Jika sesuatu yang negatif terjadi pada kita, kita mungkin merasa marah atau sedih atau bahkan keduanya sekaligus.

Perasaan adalah interpretasi dari emosi. Setiap orang merasakan kegembiraan, kesedihan, kemarahan, dan ketakutan, tetapi bagaimana perasaan mereka dan bagaimana emosi memengaruhi dan ditafsirkan adalah individu. Dua orang yang telah mengalami situasi yang sama dapat – dan mungkin akan – menyerapnya dengan cara yang berbeda. Artinya, yang satu bisa merasa marah, misalnya, dan yang lain tidak peduli dan tenang menghadapi apa yang terjadi.

Kecemasan juga merupakan emosi universal. Semua orang – tanpa masalah atau perubahan fisiologis atau gangguan mental – pasti merasakannya terutama saat menghadapi situasi baru, penting atau mengancam. Seperti rasa takut, kecemasan adalah emosi yang melindungi kita. Banyak orang mengacaukan ketakutan dan kecemasan, karena sebenarnya mereka adalah emosi yang sangat mirip.

BACA LEBIH BANYAK: Permainan Pikiran: Putaran kunci: cara mengatasi perasaan tidak adil dan berkembang di Poker

Ketakutan muncul saat Anda dihadapkan pada saat ini dan risiko nyata, seperti anjing besar menggeram pada Anda atau saat Anda berada di pesawat terbang dan turbulensi mulai begitu kuat sehingga masker oksigen terlepas. Situasi ini merupakan risiko terhadap integritas fisik dan kehidupan dalam arti yang lebih luas.

Dengan itu, otak menginterpretasikan situasi darurat dan melepaskan hormon melalui tubuh yang bertanggung jawab mempersiapkan kita untuk melawan atau melarikan diri. Jantung akan mempercepat detak jantung dan darah akan terkonsentrasi di ujung tubuh kita, seperti lengan dan kaki dan akan melebarkan pupil kita untuk melihat dengan lebih baik baik ancaman maupun jalan kemana kita akan melarikan diri. Tubuh kita luar biasa, bukan begitu?

Pada gilirannya, kecemasan muncul ketika ancaman itu tidak nyata atau tidak pada saat ini, bahkan jika itu ada. Itu juga akan memicu reaksi fisiologis yang berkaitan dengan rasa takut, tetapi pada tahap awal. Kami merasa cemas ketika kami harus belajar untuk ujian, ketika kami harus merencanakan perjalanan atau pindah atau ketika kami berada di final di meja poker (dengan kemungkinan besar untuk memenangkan turnamen).

Kecemasan adalah keasyikan dengan masa depan. Apakah Anda tahu kalkun yang mati sehari sebelumnya? Ini adalah representasi yang baik untuk perasaan cemas. Anda bahkan belum mulai belajar untuk ujian dan Anda pikir Anda tidak akan lulus; Anda berada di resepsi, menunggu wawancara kerja dengan kandidat lain dan Anda yakin bahwa Anda adalah yang paling tidak memenuhi syarat dan tidak akan melakukan wawancara yang baik; Anda berada di garis untuk turnamen, tetapi Anda yakin Anda akan jatuh.

Tapi jujur ​​saja, kecemasan, seperti emosi lainnya, bisa positif, ya! Bukan emosi yang menentukan apakah itu baik atau buruk, tetapi reaksi kita, yaitu bagaimana kita menafsirkan dan bereaksi terhadap situasi tersebut.

BACA LEBIH BANYAK: Mind Game: Growth Mindset: Pola Pikir untuk Sukses

Menganalisisnya dari perspektif lain: jika Anda memiliki ujian penting, kecemasan menggerakkan Anda untuk belajar, mengklarifikasi keraguan dengan guru, mempersiapkan diri dengan baik untuk itu; jika Anda memiliki wawancara kerja, ini akan membantu Anda mengatur diri sendiri, memberi tahu diri sendiri tentang perusahaan, lowongan, dan mempersiapkan pidato Anda; jika Anda berada dalam peregangan terakhir, kecemasan dapat membantu Anda untuk lebih memperhatikan tangan lawan Anda dan untuk mengevaluasi keputusan Anda dengan lebih baik, melakukan permainan terbaik Anda di meja.

Jadi, jika Anda mendengar dari seorang profesional bahwa ada teknik untuk mengakhiri kecemasan, jangan jatuh ke dalam perangkap itu. Ini tidak mungkin, karena ini adalah emosi yang melekat dalam diri kita, selain positif dan perlu. Sebaliknya, kita sebenarnya bisa belajar menghadapinya. Suka?

Lebih sadar akan tubuh dan perilaku Anda

Ketika sesuatu tidak berjalan dengan baik, tetapi kita tidak dapat mengidentifikasi apa itu, strategi pertama adalah melihat diri kita sendiri. Tubuh memberi kita sinyal stres, kecemasan, dan masalah emosional lainnya. Sebelumnya, Anda tidur sepanjang malam dan sekarang mengalami insomnia atau sering terbangun; tidak mau makan atau memiliki nafsu makan yang tidak terkendali; mudah tersinggung dan dengan hal-hal kecil; sering mengalami sakit kepala; kehilangan keinginan untuk melakukan aktivitas yang disukainya. Ini adalah beberapa petunjuk penting.

Mengidentifikasi situasi yang menimbulkan kecemasan

Saat Anda mengamati diri sendiri, Anda belajar mengidentifikasi apa yang bertentangan, yang menimbulkan kecemasan. Dengan ini, Anda dapat membuat perubahan yang diperlukan dan mungkin untuk mengurangi dampak atau menghilangkan sekali dan untuk selamanya apa yang menyebabkan kecemasan. Misalnya, Anda perlu menyelesaikan masalah pribadi yang tertunda dan ketika Anda duduk untuk belajar atau mengerjakan sesuatu, Anda mulai mengayunkan kaki dan tidak dapat berkonsentrasi. Setelah mengamati tubuh Anda, Anda menyadari bahwa Anda khawatir dan terus memikirkan masalah ini dalam pengaturan Anda. Jadi, jika memungkinkan, selesaikan masalahnya terlebih dahulu dan Anda akan menghilangkan sumber kecemasannya.

Lakukan latihan fisik, relaksasi dan/atau meditasi setiap hari

Telah dibuktikan secara ilmiah bahwa latihan fisik, relaksasi, dan meditasi adalah strategi yang sangat efisien untuk mengatur emosi, terutama kecemasan dan stres. Ini karena mereka meningkatkan pernapasan dan pelepasan hormon kesejahteraan. Lakukan setidaknya tiga puluh menit aktivitas fisik dan setidaknya lima menit relaksasi atau meditasi setiap hari. Singkatnya, dedikasikan waktu untuk kegiatan ini dan jaga kesehatan Anda. Anda mungkin berpikir ini tidak mengganggu tabel, tetapi ini berdampak langsung dan memengaruhi kinerja Anda.

Fokus pada apa yang bisa Anda kendalikan dan terima apa yang tidak bisa Anda kendalikan.

Saya sudah membicarakan hal ini di teks lain, tetapi saya akan mengatakannya lagi, karena ini terkait langsung dengan kecemasan. Emosi ini, karena menyangkut masa depan, membuat kita mencoba mengendalikan situasi, namun, kita tidak dapat melakukan kontrol ini, bahkan upaya ini menyebabkan kecemasan semakin meningkat. Tidak peduli berapa banyak perencanaan yang kita lakukan, kita tidak dapat memastikan bahwa itu akan berjalan sesuai rencana. Jadi kita tidak mengendalikan situasi atau orang. Kita hanya mengendalikan perilaku kita sendiri. Cara kita bertindak dan bereaksi terhadap situasi adalah pilihan dari saat kita menyadari apa yang terjadi pada kita.

Bahkan jika pedoman ini masih tidak masuk akal bagi Anda, izinkan diri Anda untuk mencobanya. Saya yakin Anda akan melihat dampak positif di meja dan dalam kehidupan secara umum.

Lihat Pemeran MundoTV #21 dengan Luís Kamei:

Author: Jacob Gonzalez