Bruno Borsato adalah juara Super High Roller

Bruno Borsato adalah juara Super High Roller

Fajar dari Jumat hingga Sabtu mengumumkan salah satu juara yang paling ditunggu dari JPT edisi kesepuluh, yang berlangsung di Villa Itaipava, di Petropolis. Bruno Borsato tidak ingin tahu tentang ketatnya persaingan dalam kompetisi dan meninggalkan semua rival dalam bermain untuk menjadi juara dan mengambil trofi pertamanya dari seri.

Bruno menghadapi bidang kualifikasi 76 entri dari Super High Roller, turnamen paling mahal di grid dengan R$ 2.000 buy-in, dan menyelesaikan kompetisi tanpa melihat siapa pun di depannya. Kemenangan pemain yang belum pernah terjadi sebelumnya memberinya hadiah luar biasa sebesar R$ 27.430, nilai yang disepakati setelah kesepakatan antara para finalis. Puas dengan penampilannya, dia merayakan kemenangan.

BACA LEBIH LANJUT: JPT: Fábio Félix menghadapi Dedé Cabo Frio yang hampir tak terbendung dan memenangkan Misteri Bounty pertama dari seri ini

“Perasaannya sangat bagus. Terakhir kali saya bermain saya melakukan HU dan kalah, saya runner-up. Jadi kembali ke sini untuk kedua kalinya berturut-turut, melakukan Hu lagi di turnamen bergengsi seperti Super High Roller dan kali ini spiking menghilangkan rasa pahit dari terakhir kali. Itu sensasional, turnamen tingkat tinggi, pemain bagus di lapangan. Bisa sukses di sini luar biasa”, ujar sang juara.

Bruno Borsato menghadapi nama-nama baik dalam keputusan turnamen dan lintasannya ditandai dengan postur yang sangat tenang di meja, serius, dengan fokus pada semua tindakan. Dengan cara inilah dia tetap baik dalam perselisihan dan menunggu tempat terbaik untuk menembak, mencapai sprint ekspresif di peregangan terakhir.

Inilah persisnya strategi untuk sukses: “Saya selalu bermain seperti ini. Poker adalah olahraga konsentrasi, ketekunan, terlebih lagi saat kita bermain hingga larut malam, berjam-jam. Konsentrasi mental sangat penting bagi kami untuk berhasil dan membuat permainan terbaik”, jelasnya.

Fábio Peres, alias “Japa”, memulai di depan di FT, pemain yang sangat sering di kompetisi utama JPT. Dia berhasil mempertahankan keunggulan untuk waktu yang lama, sampai Bruno membalikkan keadaan. Sebelum pemimpin, Fábio akhirnya menjadi pendek dan tersingkir oleh José Carlos, membentuk kepala-up.

Pada saat itu permainan mendefinisikan dirinya sendiri, tetapi itu tidak langsung. Bruno mengenang: “Saya memulai HU sedikit lebih awal, tetapi saya kehilangan keunggulan dalam pot kecil. Kemudian datanglah all-in dimana saya mendapat 88 x 55 dimana saya mendapat giliran baru dan kemudian giliran saya untuk maju sedikit demi sedikit, meningkatkan keunggulan sampai terkonsolidasi di tangan terakhir”, tunjuk pemain tersebut.

Bersemangat, dia sudah berjanji bahwa besok dia akan mencoba trofi baru di Main Event dan sudah mencari untuk menambahkan lebih banyak poin untuk peringkat tahap berikutnya.

Lihat kumpulan hadiah meja final (disesuaikan setelah kesepakatan):

1º – R$27.430
2º – R$ 20,350
3º – R$ 16,130
4º – R$12,760
5º – R$ 10.420
6º – Rp8,470
7º – R$ 5.490
8º – R$ 4.290
9º – Rp3,260

Lihat episode #21 dari Poker de Boteco:

Author: Jacob Gonzalez