Pedro Garagnani ven raksasa flip no Super JUTA $

Pedro Garagnani ven raksasa flip no Super JUTA $

Turnamen terakhir musim KSOP berakhir dengan adil untuk semua seri yang disampaikan selama tahun 2020 dan 2022. Di akhir KSOP RJ, Paulo Joanello menulis salah satu kisah terindah untuk menjadi juara High Roller, tak lama setelahnya ayahnya, Luiz Joanello, yang diajarkan dan didorong oleh putranya untuk bermain, menjadi juara Main Event KSOP.

Prestasi bersejarah dan tak terlupakan yang dicapai oleh ayah dan anak itu menjadi mahkota hari yang benar-benar ajaib bagi keluarga Joanello. Saat membuat meja final High Roller, Paulo Joanello berbagi perhatiannya dan banyak menyemangati ayahnya di meja final Main Event. Setelah melihat ayahnya menang, terserah pada putranya untuk mendapatkan prestasi yang sama dan mengambil bagatela sebesar R$ 235.000.

BACA LEBIH BANYAK: KSOP RJ: Milton Kamei memukul royal flush dan mengekstrak semua chip dengan mudah di Monster KO

Juara dunia, didorong oleh apa yang telah dia saksikan, berhasil mengulangi lintasan dan mengatasi meja final yang sangat berkualitas untuk menyatukan gelar utama panggung menjadi satu keluarga. Berusaha sekuat tenaga untuk menjamin prestasi epik, Paulo Joanello melihat semua upaya berubah menjadi sukacita penuh ketika kompetisi usai, sekali lagi dengan nama keluarganya di tempat pertama di podium.

Tampak bangga, sang juara berbicara tentang penaklukan: “Ini adalah kegembiraan yang luar biasa. Ini menarik. Sebuah cerita yang benar-benar indah. Ayah saya dan saya menyukai permainan itu. Kemarin, ketika dia mencapai meja final, saya sudah melakukannya dengan sangat baik di High Roller dan saya bercanda ‘bisakah Anda bayangkan Anda memenangkan Main Event dan saya memenangkan High Roller?’ dan kami tertawa, kami bercanda sepanjang waktu”, memulai sang juara.

Sedikit yang dia tahu bahwa lelucon itu akan menjadi kisah film nyata. “Ternyata saya mendaftar banyak kemarin, saya tiba dengan sangat baik hari ini dan sementara itu saya sudah mendukungnya di sana. Dalam ‘all in/calls’ saya akan berlari di sini, saya akan berlari di sana. Dan melihatnya menang memberi saya kebahagiaan yang lebih besar daripada memenangkan diri saya sendiri, saya bisa mendengar jeritan saya di aula. Itu sangat menarik. Rasanya saya belum pernah melihat yang seperti ini, ayah dan anak memenangkan dua turnamen utama acara tersebut”, ujarnya masih girang.

Pemilik gelang WSOP mengalahkan bidang yang sangat teknis di High Roller, yang memiliki buy-in R$6.000 dan menampilkan 248 entri. Selama keputusan tersebut, Joanello harus menghadapi lawan yang memenuhi syarat, seperti profesional Felipe Eugênio dan Elvis Renan, selain Marcelo Dutra dan Diego Vilela yang berpengalaman. Paulo adalah pemimpin chip untuk sebagian besar waktu dan tampaknya cukup bertekad untuk memenangkan gelar untuk menggandakan sejarah.

Performanya yang luar biasa dalam pengambilan keputusan, solid dari awal hingga akhir, ditandai dengan ketegangan mengikuti meja final di sebelah. Tetapi dia mengakui bahwa “jarak” dalam kaitannya dengan FT dari ayahnya sampai batas tertentu baik: “Saya pikir itu lebih baik, karena kalau tidak saya akan sangat gugup. Saya tidak bisa melihat tumpukan yang tepat, jadi saya hanya pergi ketika saya mengumumkan ke mic.” Bahkan terkadang meninggalkan meja dengan cepat, Joanello tidak kehilangan fokus untuk tetap stabil sampai akhir.

Meski begitu, ada saat-saat yang rumit – atau geli – sang juara: “ada situasi lucu di mana dia melakukan all-in/call dan saya memukul mur di sungai di tambang saya. Lalu aku bertaruh dan Elvis berpikir. Kemudian kegagalan mulai mengenai meja terakhir ayah saya dan saya tidak bisa pergi dan bersorak. Ketika dia akhirnya menelepon, saya segera membuka, mengatakan saya punya mur dan berlari keluar untuk melihat ujung tangan dan semuanya berhasil, ”katanya sambil tersenyum.

Di bagian akhir High Roller, ketika Luiz sudah mendapatkan jaminan trofinya, peran-peran itu dibalik. Juara Main Event-lah yang menyemangati putranya, sangat dekat, dan mengirimkan energi yang sangat penting agar Joanello bisa bertahan sampai akhir. Ada sedikit gejolak ketika pemain Bolivia Igor Perez berhasil memimpin. Tapi, percaya diri dan bertekad, Joanello mencari comeback dan menguduskan dirinya sebagai juara untuk menuliskan salah satu cerita paling keren akhir-akhir ini.

Ketika sebenarnya kemenangan telah dikonfirmasi, setelah kedua pemain mencapai kesepakatan yang sama, aula runtuh. Tepuk tangan memecah kesunyian yang menggantung di aula, membentang antara Paulo dan ayahnya, yang tinggal sampai akhir menemani putranya. Setelah itu, keduanya dengan bangga berjalan menuju pintu keluar bersama dengan dua trofi utama di tangan. Dengan demikian berakhirlah salah satu tahapan KSOP yang paling tak terlupakan.

Lihat hadiah meja final:

Juara 1 – Paulo Joanello – BRL 235.000*
2 – Igor Perez (Bolivia) – R$235.000*
3 – Diego Vilela – R$140,0
4 – Marcelo Dutra – BRL 105.000
5º – Elvis Renan – R$80.000
6º – Helio Chreem – R$ 61.000
7º – Wendel Cader – R$ 46.460
8 – Felipe Eugenio – BRL 36.000
9 – Alan Maurício – BRL 29,000

Lihat episode #16 dari Pemeran MundoTV:

Author: Jacob Gonzalez