Pemberitahuan Divisi Pajak Penghasilan untuk 7 Perusahaan Game Online & Puluhan Gamer

Pemberitahuan Divisi Pajak Penghasilan untuk 7 Perusahaan Game Online & Puluhan Gamer

Dalam tindakan keras yang signifikan terhadap perusahaan game online dan gamer yang rajin, divisi pajak pendapatan telah mengeluarkan pemberitahuan pemicu saat ini kepada tujuh perusahaan game online dan lebih dari tiga lusin pemain utama yang bermain di platform game ini. Sesuai studi ET, divisi TI telah mengeluarkan pemberitahuan ini dalam 15 hari terakhir.

Dalam semua keadaan ini, penghindaran pajak diperkirakan sekitar 28.000 Cr. Menanggapi seorang pejabat, ini kemungkinan hanya akan menjadi puncak gunung es dan jumlah yang tepat dihindari mungkin jauh lebih besar dari INR 28.000 Cr.

Divisi TI juga telah mengumpulkan informasi tentang pemain utama dengan penghasilan lebih dari INR 50 cr. Beberapa dari gamer yang rajin ini adalah mahasiswa dan profesional TI yang lebih muda dari Bengaluru, Pune, dan Gurugram.

“Sekarang kami memiliki informasinya… Kami sedang dalam proses mengeluarkan pemberitahuan kepada beberapa pemain dan perusahaan,” Nitin Gupta, ketua, dewan pusat pajak langsung (CBDT), menyatakan menyoroti kesulitan penghindaran pajak.

Ada beberapa kebingungan seputar perpajakan game, tetapi CBDT memahami petunjuk terperinci tentang pajak sektor game. Saat ini, mereka harus mengenakan pajak 30% atas kemenangan dari video game probabilitas.

Karena setiap kemenangan atas INR 10.000 akan dikenakan pajak, divisi pajak pendapatan mulai mengeluarkan pemberitahuan kepada para gamer yang telah menerima permainan video online, dengan perkiraan keuntungan hadiah uang tunai sebesar INR 58.000 Cr dalam 3 tahun terakhir.

Mosi tersebut muncul setelah Direktorat Dasar Intelijen GST (DGGI) mengeluarkan temuan yang sama bulan ini kepada perusahaan game online GamesKraft Applied Sciences Pvt Ltd yang berbasis di Bengaluru yang meminta agensi tersebut untuk membayar INR 21.000 crore dalam GST untuk transaksi perusahaan antara 2017 dan 2022. Gameskraft telah menantang penemuan tersebut dan mengajukan petisi tertulis di Ruang Sidang Berlebihan Karnataka.

Menanggapi petisi tersebut, Ruang Sidang Karnataka telah menetapkan 11 Oktober sebagai tanggal sidang lanjutan dalam perkara Direktorat Dasar Intelijen GST (DGGI) versus Gameskraft.

Author: Jacob Gonzalez