Rafael Caiaffa adalah CL Hari 1 dari Super High Roller

Rafael Caiaffa adalah CL Hari 1 dari Super High Roller

Acara Utama WSOP Brasil 2018 menobatkan Jordan Piva sebagai juara, tetapi ia juga, mungkin, tempat kedelapan yang paling diingat sepanjang masa dalam acara poker Brasil. Di meja final itu, Léo Rizzo dari São Paulo adalah yang kedua tersingkir, tetapi ia mengubah tempat kedelapan menjadi nama panggilan yang kemudian dikenal di dunia poker.

“Momen itu spesial dan sejauh ini unik. Anda memainkan WSOP, bisa FT Main Event yang menurut saya adalah impian bagi setiap pemain. Pada saat itu saya bercanda bahwa itu adalah hari terbaik dalam hidup saya. Anda diumumkan, berjalan ke WSOP FT. Itu sensasional, luar biasa, itu dalam ingatan saya sampai hari ini. Ini jelas merupakan salah satu momen poker terbesar saya,” kenang Rizzo.

Empat tahun setelah pengalaman yang tak terlupakan ini, Léo Rizzo memenangkan kasih sayang dari komunitas poker karena caranya yang menyenangkan dan berlebihan di meja. Kemudian, dia menjelaskan bagaimana sejarah dunia kedelapan lahir, seperti yang dia sendiri rujuk. Pengusaha itu selalu hadir di acara-acara di Brasil dan perayaannya “adalah segalanya dari yang kedelapan”, teriakannya, telah didengar oleh ratusan pemain.

BACA LEBIH BANYAK: Rodrigo Capita, dari futsal, hadir di WSOP Brasil dan bermain bersama Felipe Mojave: “banyak kesamaan”

“Yang kedelapan datang dari review. Saya seorang pria yang datang ke meja, saya suka berteman, mengulas, membuat orang tertawa. Itu dimulai seperti itu. Orang-orang datang dengan tambalan di sini, tambalan di sana, bintang-bintang tiba dan sampai suatu hari saya bercanda: ‘hei, saya yang kedelapan di dunia’. Finalis, saya ke-8 di Main Event, saya ke-8 di dunia”, kata Léo.

“Lelucon dimulai, ulasan dimulai dan hari ini tidak ada salon yang saya kunjungi yang seseorang tidak memukul punggung saya dan berkata ‘Ayo pergi kedelapan’. Ini adalah cara penuh kasih sayang yang saya pikir orang-orang akhirnya nikmati. Saya akhirnya terlalu memaksakan diri, ketika saya mendapatkan rap yang buruk – dan saya pandai dalam hal itu – saya akhirnya meneriakkannya dan itu adalah tanda lucu di tengah poker.”

Saat ini julukan itu telah melewati batas hanya dari teman-teman Léo. Beberapa pemain, bahkan tanpa ikatan persahabatan dengannya, memanggilnya begitu. “Banyak orang memanggil saya kedelapan dan bahkan tidak tahu nama saya. Ini kedelapan di sini, ‘kedelapan di sini tidak akan berteriak di telingaku’. Saya melihat orang-orang bersenang-senang, saya tidak pernah punya masalah, malu, orang-orang bermain sepanjang waktu”, tambahnya.

BACA LEBIH BANYAK: Berapa banyak orang! Hari pertama Sirkuit WSOP Brasil di São Paulo menarik konstelasi bintang; cek galeri

Léo berbicara tentang bagaimana rasanya kembali ke WSOP, acara yang memberinya hadiah R$ 112.183 pada tahun 2018. “Saya pikir WSOP adalah lapisan gula kami. Kami memainkan semua sirkuit, kami bersenang-senang, tetapi WSOP adalah yang diinginkan setiap pemain. Ini pertandingan besar, ini final. Saya memilikinya di Vegas tahun ini dan WSOP berada di sini, di tempat yang indah ini, di São Paulo, Anda sudah dapat melihat dari kemarin dan hari ini bahwa itu sukses”, dia menganalisis.

Léo muncul untuk kompetisi Super High Roller seharga R$ 20.000, tetapi sampai saat wawancara dia masih belum mengeluarkan teriakan tradisional “semuanya dari kedelapan”. Ada penjelasannya! “Saya tidak berteriak karena saya mendapatkan gigi bungsu dan datang untuk bermain. Bayangkan jika saya tidak menyukai WSOP”, ujarnya sebelum membuat janji. “Yang pasti besok saya akan berada di babak final Super High Roller ini dan aula akan melihat yang kedelapan dimainkan”, tutupnya.

Lihat episode #20 dari Poker de Boteco:

Author: Jacob Gonzalez